Full width home advertisement

Travel the world

Freedom Of Chit Chat!

Post Page Advertisement [Top]

Tanda V adalah isyarat tangan di mana jari telunjuk dan jari tengah diangkat dan berpisah, sementara jari-jari lainnya terkepal. Ini memiliki berbagai arti, tergantung pada konteks budaya dan bagaimana hal itu disajikan.
Penggunaan tanda V ("garpu") sebagai isyarat menghina, termasuk mengayunkan ke atas pada siku.
Asal –Usul

Sebuah legenda yang sering diulang dikalim bahwa salut dua jari atau tanda V berasal dari isyarat yang telah dialami oleh pemanah Inggris dan Welsh pada Pertempuran Agincourt (1415) selama Perang Seratus Tahun, namun tidak ada riwayat utama sumber yang dapat mendukung pendapat ini. Legenda asal ini mendikte bahwa pemanah Inggris dan Welsh yang ditangkap oleh orang Prancis, jari telunjuk dan jari tengah mereka dipotong sehingga mereka tidak dapat lagi mengoperasikan panahnya, dan bahwa Tanda V digunakan oleh pemanah yang tak tertangkap dan menang sebagai gambaran tantangan untuk musuh (mengejek). Selain itu, adalah praktik umum dalam peperangan pada periode tersebut untuk secara serempak mengeksekusi tentara biasa, karena mereka tidak memiliki nilai tebusan.

Ada bukti-bukti yang menentang penafsiran ini salah satunya adalah  penulis sejarah Jean de Wavrin, menurut versi saat ini (versi dia) dalam pertempuran Agincourt, melaporkan bahwa pemanah yang ditangkap memiliki tiga jari yang dipotong, dan bukan dua. Ini adalah fakta yang sudah sangat diketahui karena menunjukkan bahwa dalam mengoperasikan panahnya, pemanah inggris membutuhkan tiga jari dan bukan hanya dua seperti yang terjadi pada busur modern.

Bukti pertama yang tidak ambigu tentang penggunaan tanda V untuk menghina di Inggris sampai tahun 1901, ketika seorang pekerja di luar pabrik besi Parkgate di Rotherham menggunakan isyarat tersebut (ditangkap di film tersebut) untuk menunjukkan bahwa dia tidak suka difilmkan. Peter Opie mewawancarai anak-anak di tahun 1950an dan mengamati di The Lore and Language of Schoolchildren bahwa tiruan hidung yang jauh lebih tua (cock-a-snook) telah digantikan oleh tanda V sebagai isyarat penghinaan yang paling umum digunakan di taman bermain.

Antara tahun 1975 dan 1977 sekelompok antropolog termasuk Desmond Morris mempelajari sejarah dan penyebaran isyarat di Eropa dan menemukan versi kasar tanda V pada dasarnya tidak diketahui di luar Kepulauan Inggris. Dalam Gestures: Their Origins and Distribution, yang diterbitkan pada tahun 1979, Morris membahas berbagai kemungkinan asal usul tanda ini namun tidak sampai pada kesimpulan yang pasti:Karena tabu yang kuat terkait dengan isyarat tersebut (penggunaannya sering mendapat sanksi berat). 

Akibatnya, ada kecenderungan untuk menghindar dari mendiskusikannya secara rinci. Ini "known to be dirty " dan diwariskan dari generasi ke generasi bahwa isyarat tersebut adalah bentuk dari kecabulan yang dikenali tanpa perlu menganalisisnya. Beberapa klaim yang menganggap isyarat tersebut adalah bentuk yang baik juga sama-sama menarik untuk diketahui. Tapi yang benar adalah bahwa kita mungkin tidak akan pernah tahu.

Sebagai Tanda Kemenangan

Winston Churchill, perdana menteri Inggris, memberi tanda V pada 1943
Pada tanggal 14 Januari 1941, Victor de Laveleye, mantan Menteri Kehakiman Belgia dan direktur siaran berbahasa Prancis Belgia di BBC (1940-44), mengemukakan dalam sebuah siaran bahwa orang Belgia menggunakan V untuk victoire (Prancis: "kemenangan") dan vrijheid (Belanda: "kebebasan") sebagai lambang rally atau satu panji selama Perang Dunia Kedua. Dalam siaran BBC, de Laveleye mengatakan bahwa "penjajah, dengan melihat tanda ini, selalu sama, berulang kali tak terhingga, [akan] mengerti bahwa dia dikelilingi, dikelilingi oleh kerumunan warga yang sangat banyak dengan sabar menunggu momen dia melemah, menonton untuk kegagalan pertamanya. " Dalam beberapa minggu kemudian tanda V mulai muncul di dinding di seluruh Belgia, Belanda dan Prancis Utara.
Grafiti tanda perlawanan terhadap Nazi di jalan Norwegia, yang juga menggambarkan tanda V inisial Raja Haakon VII

Pada bulan Juli 1941, penggunaan simbol huruf V telah menyebar di Eropa diambil alih sekutu. Pada tanggal 19 Juli, Perdana Menteri Winston Churchill menyetujui kampanye V for Victory dalam sebuah pidato, dimana dia mulai menggunakan tanda V dengan tangannya. Pada awalnya dia kadang-kadang memberi isyarat salam V dengan cerutu di antara jarinya. Kemudian dalam perang, dia tidak mengapit cerutu di kedua jarinya. Setelah ajudan menjelaskan kepada Churchill tentang aristokrasi apa arti telapak tangan bagi kelas (masyarakat) lain, dia memastikan untuk menggunakan tanda yang tepat.  Namun, dorongan ganda dari gerakan tersebut mungkin telah berkontribusi pada popularitasnya, "karena sentuhan tangan yang sederhana akan menghadirkan sisi dorsal dalam sebuah serangan yang menyebalkan kepada musuh secara bersamaan" Pemimpin sekutu lainnya juga menggunakan tanda itu; Sejak 1942, Charles de Gaulle menggunakan tanda V dalam setiap pidato sampai 1969. 

Orang-orang Jerman tidak dapat menghapus semua tanda, jadi mengadopsi Tanda V sebagai simbol Jerman, kadang-kadang menambahkan daun salam di bawahnya, melukis V mereka sendiri di dinding, kendaraan, dan bahkan menambahkan tanda V besar di Menara Eiffel.

Sebuah tanda dan simbol V Jerman di Palais Bourbon di Paris. Spanduk di bawah "V" berbunyi "Jerman memenangkan semua Front"

Pada tahun 1942, Aleister Crowley, seorang okultis Inggris, mengklaim telah menemukan penggunaan tanda V pada bulan Februari 1941 sebagai penangkal kekuatan magis dari lambang Swastika oleh Nazi. Dia bersikukuh bahwa dia harus menyampaikan ini kepada teman-teman di BBC, dan ke Divisi Intelijen Angkatan Laut Inggris melalui hubungannya di MI5, yang akhirnya mendapatkan persetujuan dari Winston Churchill. Crowley mencatat dalam publikasi 1913-nya Magick menampilkan tanda V dan swastika di piring yang sama.

Simbol dari perang Vietnam, kemenangan dan kedamaian

Nixon berangkat ke Gedung Putih pada tanggal 9 Agustus 1974
Presiden A.S. Richard Nixon menggunakan isyarat untuk memberi tanda kemenangan dalam Perang Vietnam, sebuah tindakan yang menjadi salah satu merek dagang paling terkenalnya. Dia juga menggunakannya pada kepergiannya dari kantor publik setelah pengunduran dirinya pada tahun 1974.

Para pemrotes yang menentang Perang Vietnam (demonstrasi anti-perang berikutnya) dan aktivis tanggap darurat mengadopsi isyarat tersebut sebagai tanda perdamaian. Karena hippie pada hari itu sering melontarkan tanda ini (salam dua jari) saat mengucapkan "Damai", ini menjadi populer dan dikenal (melalui asosiasi) sebagai tanda perdamaian. 

Digunakan untuk menghina

Versi  sebagai isyarat yang menghina (salam dua jari menghadap kebawah/Tangan kemenangan terbalik) sering dibandingkan dengan isyarat ofensif yang dikenal sebagai "jari". The "two-fingered salute", (juga "garpu" di Australia) biasanya dilakukan dengan menjentikkan V ke atas dari pergelangan tangan atau siku. Tanda V, saat telapak tangan menghadap ke arah orang yang memberi tanda itu, telah lama menjadi isyarat yang menghina di Inggris, dan kemudian di negara lain di Inggris, Irlandia, Australia, India, Pakistan dan Selandia Baru. Hal ini sering digunakan untuk menandakan pembangkangan (terutama wewenang), penghinaan, atau ejekan.

Sebagai contoh tanda V (palm inward) sebagai penghinaan, pada tanggal 1 November 1990, The Sun, sebuah tabloid Inggris, memuat sebuah artikel di halaman depannya dengan tajuk "Up Yours, Delors" di sebelah sebuah tangan besar. Tanda V yang menonjol dari manset Jack Union. The Sun mendesak pembacanya untuk menempelkan dua jari pada Presiden Komisi Eropa Jacques Delors, yang telah menganjurkan pemerintah pusat Uni Eropa. Artikel tersebut menarik sejumlah keluhan tentang dugaan rasisme, namun Dewan Pers menolak pengaduan tersebut setelah redaktur The Sun menyatakan bahwa koran tersebut berhak menggunakan kekerasan vulgar untuk kepentingan Inggris.

Pada tanggal 3 April 2009, pemain sepak bola Skotlandia Barry Ferguson dan Allan McGregor secara permanen dilarang masuk skuad nasional Skotlandia setelah menunjukkan tanda V sambil duduk di bangku cadangan saat pertandingan melawan Islandia. Kedua pemain berada di bar hotel mereka minum alkohol setelah kekalahan Skotlandia dari Belanda sampai sekitar pukul 11 ​​pagi keesokan harinya, yang berarti bahwa kedua pemain tersebut melanggar kode disiplin SFA sebelum kejadian tersebut, namun sikap yang ditunjukkan dengan adanya tanda V itu dianggap sangat kasar sehingga SFA memutuskan untuk tidak memasukkan pemain ini secara nasional lagi. Ferguson juga kehilangan bans kapten Rangers sebagai hasil dari kontroversi tersebut. Larangan McGregor dicabut oleh manajer SFA Craig Levein dan dia kembali ke skuad nasional Skotlandia pada tahun 2010.

Steve McQueen juga menggunakan tanda V pada adegan penutupan film motorsport 1971, Le Mans. Sebuah gambar diam yang diambil oleh fotografer Nigel Snowdon dan telah menjadi ikon McQueen dan film itu sendiri. Isyarat itu juga dilontarkan oleh Spike (diperankan oleh James Marsters) di "Hush", episode Season 4 dari Buffy the Vampire Slayer. Adegan ini juga ditampilkan dalam seri 'opening credits untuk semua Season 5. Itu mendapat sensor dari BBC Two tepat pada awal acara.
Suatu waktu di Inggris, "a Harvey (Smith)" menjadi cara untuk menggambarkan versi penghinaan dari tanda V, sama seperti "kata Cambronne" digunakan di Prancis, atau "salam Trudeau" digunakan untuk menggambarkan salutan satu jari di Kanada. Hal ini terjadi karena, pada tahun 1971, pertunjukan lompat Harvey Smith didiskualifikasi karena membuat tanda V di televisi ke juri setelah memenangkan Pertunjukan Inggris Jumping Derby di Hickstead. Kemenangannya dipulihkan dua hari kemudian.

Harvey Smith memohon agar dia menggunakan tanda Victory, hal yang sama juga digunakan oleh tokoh lain di mata publik. Terkadang orang asing yang mengunjungi negara-negara yang disebutkan di atas menggunakan "salam dua jari" tanpa menyadarinya menyinggung penduduk asli, misalnya saat memesan dua bir di sebuah pub yang ramai, atau untuk presiden Amerika Serikat George HW Bush, yang, Saat tur ke Australia pada tahun 1992, mencoba memberi "tanda perdamaian" kepada sekelompok petani di Canberra - yang melakukan demonstrasi tentang subsidi pertanian AS - dan malah memberi tanda V yang justru malah dianggap sebagai penghinaan.

Arti tanda V di Jepang

Wanita muda Jepang memberi isyarat V di Tokyo (2006)

Tanda V sangat umum dilakukan oleh orang Jepang, terutama orang muda, saat berpose untuk foto-foto informal, dan dikenal sebagai pīsu sain ( , tanda perdamaian), atau lebih umum hanya pīsu ( , peace ). Seperti namanya, ini berasal dari era Perang Vietnam dan aktivis anti perang, meski asal usulnya yang tepat diperdebatkan. Tanda V dikenal di Jepang dari pendudukan Sekutu Perang Dunia Kedua di Jepang, namun tidak memperoleh penggunaannya untuk foto sampai nanti.

Di Jepang, pada umumnya diyakini telah dipengaruhi oleh Beheiren, aktivis perang anti-Vietnam di akhir 1960-an dan iklan Konica pada tahun 1971. Sebuah catatan yang lebih berwarna dari praktik ini mengklaim bahwa hal itu dipengaruhi oleh sosok Amerika Janet Lynn selama Olimpiade Musim Dingin 1972 di Sapporo, Hokkaidō. Dia jatuh selama periode free-skate, namun terus tersenyum bahkan saat dia duduk di atas es. Meskipun dia menempati posisi ketiga dalam kompetisi ini, ketekunan dan kegigihannya membius dengan banyak pemirsa di Jepang. Lynn menjadi selebriti asing semalam di Jepang. Seorang aktivis perdamaian, Lynn sering melayangkan tanda V ketika dia diliput oleh media Jepang, dan dia dikreditkan oleh beberapa orang Jepang karena mempopulerkan penggunaannya sejak tahun 1970-an dalam foto amatir.

Karena popularitasnya di Jepang, ia ada sebagai Emoji dan berada dalam Unicode, seperti urutan U + 270C, atau ✌.

Sementara bagi bangsa asia timur lainnya

Di Daratan China, Hong Kong, Korea Selatan dan Taiwan, tanda V adalah pose yang populer di foto. Hal ini digunakan baik dalam pengaturan kasual maupun formal. Untuk sebagian besar di negara-negara ini, isyarat tersebut dipisahkan dari makna sebelumnya sebagai tanda damai atau sebagai penghinaan; Sebagian besar arti dari tanda itu adalah "kemenangan" atau "ya", yang menyiratkan perasaan bahagia. Ini digunakan di kedua arah (telapak tangan menghadap ke belakang dan telapak tangan menghadap ke depan). Dalam konteks tertentu, tanda itu berarti "dua", seperti saat memesan atau naik bus.

Pose ini mendapatkan popularitas yang signifikan di Korea Selatan karena penggunaan umum antara idola Kpop dan kaum muda - terutama dalam selfies. Tanda V atau salam dua jari ini biasa dikaitkan dengan aegyo, sebuah tren populer di Korea yang berarti 'acting cutely'.

Di beberapa Negara lainnya

  • Di Argentina, tanda V, selain "kemenangan", terkait dengan gerakan politik, Peronisme.
  • Di Afrika Selatan setelah Partai Nasionalis memenangkan pemilihan 1948 dengan pemilih yang kurang dari pada oposisi, V tampil sebagai grafiti yang mewakili kata "Volkswil" (kehendak rakyat) dan mempertanyakan hasilnya.
  • University of Southern California dan mahasiswa Villanova, alumni, dan penggemar "menunjukan Vs mereka" dalam tradisi dan sebagai tanda kebanggaan tim universitas dan atletik mereka. Tanda V dalam formulir ini sering menyertai semboyan "Fight on!" di USC.
Protes pemilu di Iran 2009
  • Tanda V, terutama bila dicetak hijau, merupakan tanda Gerakan Hijau Iran.
  • Setelah pemilihan pertama di Irak setelah Invasi A.S., sebuah foto yang terkenal diedarkan seorang wanita yang menunjukkan tanda V dengan salah satu jarinya dicelupkan ke dalam tinta ungu. Tinta digunakan untuk mengidentifikasi individu yang telah memilih.
  • Di Polandia selama gerakan Solidaritas, pemrotes menunjukkan tanda V berarti mereka akan mengalahkan Komunisme. Setelah pemilihan bebas sebagian, ketika Tadeusz Mazowiecki dipilih sebagai perdana menteri (24 Agustus 1989), dia pergi ke anggota parlemen dengan tanda V, yang ditayangkan di TV.  Terkadang ditunjukkan saat perdebatan tentang jatuhnya komunisme.
  • Di Rumania tanda tersebut merupakan kemenangan dan telah digunakan sebagai perpanjangan hormat dari Roma untuk mengumumkan bahwa kemenangan telah tercapai. Ini digunakan selama revolusi Rumania setelah penggulingan Nicolae Ceauşescu. Mircea Dinescu muncul dalam transmisi pertama Televisi Rumania setelah kaum revolusioner meneriakkannya sambil berteriak "Kami menang!" dan menepuk tanda kemenangan.
  • Selama Perang Yugoslavia, tentara Kroasia dan Bosnia dan milisi paramiliter menggunakan tanda tersebut sebagai ucapan atau salam informal. Perwira penjaga perdamaian A.S. dan NATO yang ditempatkan di Bosnia dilarang menggunakan tanda V (simbol perdamaian) untuk menghindari mengganggu atau menyinggung orang-orang Serbia yang mungkin mereka hadapi.
  • Di Vietnam, tanda V berarti "halo" karena kata Vietnam untuk nomor "2" terdengar seperti pengucapan bahasa Inggris dari ucapan "hai".
  • Ringo Starr of the Beatles menggunakan tanda V secara ekstensif sambil mengutip ungkapan "Peace and Love" sebagai semacam slogan.
  • Sebuah variasi adalah meletakkan tanda V dengan jari di kedua sisi mulut (biasanya dengan buku-buku jari menghadap pengamat) dan menjulurkan lidah. Sebagian besar waktu lidah diliputi sekitar. Ini digunakan untuk menandakan cunnilingus dan isyaratnya sering off-color.
  • Tanda V yang sebagian tidak jelas dapat ditambahkan ke kepala orang lain untuk menghasilkan tanduk setan atau "telinga kelinci" untuk foto yang lucu. Pada bulan September 2013, Manu Tuilagi meminta maaf kepada Perdana Menteri David Cameron setelah membuat tanda "telinga kelinci" di belakang kepalanya dalam sebuah foto yang diambil saat kunjungan pasukan Inggris dan Irlandia ke Downing Street.
  • Di Indonesia, calon presiden terpilih Joko Widodo menggunakan tanda tersebut untuk kampanye politik. Tanda yang disebut "Salam Dua Jari".
  • Di Belgia, partai etnis New Flemish Alliance (N-VA) menggunakannya sebagai gerakan reli. Selama mengambil sumpah dari pemerintah federal Belgia yang sebenarnya, tiga menteri N-VA menggunakan tanda V daripada tanda tangan tiga jari formal.











2 komentar:

Bottom Ad [Post Page]