Full width home advertisement

Travel the world

Freedom Of Chit Chat!

Post Page Advertisement [Top]

Vesikel yang dipengaruhi RNA pada sel germinal dapat diubah oleh hormon stres, hasil dari studi dengan percobaan tikus.

Sebuah penelitian pada tikus menunjukkan, stres dapat mengubah kandungan genetik sperma dengan men-tweak paket kecil RNA dalam cairan mani.

Sperma dari ayah yang stres bisa membawa stres itu dari satu generasi ke generasi lainnya. "Tapi satu pertanyaan yang benar-benar tidak dibahas adalah, 'Bagaimana pengalaman ayah benar-benar mengubah sel germinalnya?'"  Tanya Jennifer Chan, seorang ahli neuroendokrinologi di University of Pennsylvania, mengatakan pada tanggal 13 November di Washington, DC, pada pertemuan tahunan Society for Neuroscience.

Sekarang, dari sebuah studi pada tikus, Chan dan rekan-rekannya memiliki beberapa jawaban, dan bahkan mengisyaratkan cara untuk menghentikan warisan stres ini.

Para peneliti memusatkan perhatian pada bagian saluran reproduksi pria yang disebut kaput epididimis, tempat sel sperma matang. Para peneliti menemukan, bahwa menyingkirkan sensor hormon stres yang disebut reseptor glukokortikoid dapat menghentikan penularan stres,.Ketika tikus jantan dihadapkan atau merasa ada predator yang mengancam, Tikus jantan itu memproduksi secara berlebih atau overproduced hormon stres kortikosteron . Akan tetapi tikus jantan yang tidak memiliki reseptor glukakortikoid di epididymis ini, memiliki keturunan dengan respon hormone yang normal.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa sel epididimis melepaskan paket kecil yang penuh dengan RNA yang bisa menyatu dengan sperma dan mengubah muatan genetik mereka. Percobaan pada sel mengungkapkan bahwa paparan kronis terhadap kortikosteron mengubah RNA di vesikula. Hasilnya menawarkan penjelasan tentang bagaimana stres dapat mengubah sperma: Dengan mengaktifkan reseptor glukokortikoid, stres akan mengubah RNA pada vesikel epididimis. Kemudian, vesikel tersebut mengirimkan isinya yang berubah ke sperma, memberi tekanan pada generasi berikutnya.


Vesikel serupa hadir dalam cairan mani manusia, bahkan setelah ejakulasi. Chan dan rekannya menguji apakah manusia memiliki tanda stres serupa di vesikel RNA ini dengan mempelajari sampel air mani siswa. Jadwal ujian akan digunakan sebagai indikator stres, katanya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bottom Ad [Post Page]