Manusia purba sudah tahu untuk menghindari perkawinan sedarah


DNA dari 34.000 tahun yang lalu mmenunjukan bahwa kelompok pemburu-pengumpul zaman batu, meninggalkan rumah untuk mencari pasangan.


HUBUNGAN JARINGAN DNA dari empat orang Zaman Batu - termasuk keduanya yang ditunjukkan di sini saat mereka digali, di atas, dan pada saat dikubur saat itu, bagian bawah - menunjukkan bahwa pemburu-pengumpul telah lama membentuk kelompok dengan sedikit kerabat dekat. Selain meminimalkan perkawinan sedarah, struktur sosial mendorong hubungan kerja sama antar kelompok dan kemajuan budaya yang cepat.

DNA orang yang hidup sekitar 34.000 tahun yang lalu mengungkapkan sebuah adegan social  yang mungkin merupakan kunci kesuksesan besar evolusioner manusia.

Sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa sama seperti pemburu hari ini, orang-orang Eurasia kuno menikah di luar kelompok asal mereka dan membentuk jaringan/hubungan teman dan mertua yang penting untuk akhirnya membangun kota dan peradaban.

Pemburu yang sudah lama tinggal berkelompok dengan beberapa kerabat dekat menyebabkan mereka membatasi kesempatan untuk melakukan perkawinan silang, kata ahli genetika evolusi Martin Sikora dari Museum Sejarah Alam Denmark di Kopenhagen. Kemungkinan remaja dari jenis kelamin yang berbeda menemukan pasangan di komunitas selain mereka sendiri, mendorong hubungan sosial di antara kelompok-kelompok yang mungkin dapat menghindari atau melawan satu sama lain.

Temuan Sikora mendukung sebuah proposal bahwa kelompok pemburu-pengumpul terdiri dari mertua dan individu yang tidak terkait sudah muncul pada Zaman Batu akhir atau mungkin jauh lebih awal dari itu, kata antropolog Kim Hill dari Arizona State University di Tempe.  Munculnya mertua dari lain kelompok mendorong komunikasi dan pembelajaran sosial antar kelompok, sebuah prasyarat untuk menciptakan peradaban.

 "Struktur social yang ada di kelompok masyarakat pemburu-pengumpul tampaknya unik bagi manusia dan merupakan alasan mengapa kita sendiri sangat bergantung pada budaya dan telah mencapai keajaiban teknologi dan masyarakat sosial" ujar Hill.

Studi baru ini mematahkan gagasan lama bahwa pemburu-pengumpul Stone Age hanya berkerumun di antara keluarga dekat, dengan pria membentuk aliansi dan menjaga wilayah rumah melawan kelompok-kelompok yang bersaing, sama seperti simpanse sekarang. Jika itu benar, maka penyebaran pertanian sekitar 10.000 tahun yang lalu mungkin adalah alasan kuat  apa yang menyebabkan pemburu-pengumpul modern mengembangkan jejaring sosial yang luas. Tapi studi Sikora "menunjukkan bahwa manusia modern sudah tinggal di masyarakat yang memiliki hubungan sosial jauh sebelum asal-usul pertanian," kata antropolog Andrea Migliano dari University College London.

Hidup dalam kelompok kecil dan berinteraksi yang terdiri dari orang-orang yang tidak terbiasa (tidak dikenal) sudah masuk akal untuk orang-orang yang hidup di sekitar wilayah Arktik di Eropa dan Asia Barat yang dimulai sekitar 40.000 tahun yang lalu, kata ahli paleoanthropologi dan rekan penulis studi Marta Mirazón Lahr dari Universitas Cambridge. Para pemburu-pengumpul harus mencari makan di daerah yang luas untuk bertahan hidup, dan pertukaran pasangan antar kelompok dilakukan untuk meminimalisasi perkawinan sedarah, menurutnya.

Kerangka empat orang yang terkubur di sebuah situs Rusia bernama Sunghir memberikan DNA untuk analisis baru tersebut. Individu-individu ini termasuk seorang pria di kuburannya sendiri dan dua praremaja atau masa awal remaja yang bertengger di kuburan yang sama, di dekat tulang dada bagian atas dewasa yang penuh dengan pigmen merah. Kedua kuburan itu termasuk barang-barang mewah seperti manik-manik gading dan tombak, ban lengan dan ukiran. Ilmuwan telah menggali dan meneliti warisan sejarah yang ada di Sunghir sejak tahun 1950-an.

Uji tanggal radiokarbo terbaru untuk fosil manusia dan tulang raksasa yang ditemukan di lokasi tersebut memberikan tanggal yang lebih tepat untuk penguburan Sunghir daripada yang sebelumnya tersedia.

DNA purba dari keempat orang Sunghir mencakup bagian dari kromosom seks, menunjukkan bahwa semuanya adalah laki-laki. Para ilmuwan sebelumnya menduga bahwa salah satu anak muda Sunghir adalah seorang gadis. Perbandingan genetik tidak menemukan tanda-tanda kekerabatan biologis yang dekat. Tidak ada orang tua, kakek, saudara, bibi, paman, keponakan atau hubungan keponakan yang muncul.

Sebuah analisis terhadap sejumlah instruksi genetik dari satu anak muda Sunghir menunjukkan bahwa dia berasal dari populasi yang berpisah sekitar 38.000 tahun yang lalu dari nenek moyang langsung orang Eropa modern. Populasi Sunghir yang terkait dengan itu relatif kecil, dengan sekitar 160 sampai 900 orang dewasa, kata periset.


Tim Sikora menemukan, bahwa orang Sunghir diwarisi sekitar 2,5 persen DNA mereka berasal dari Neandertal. Perkawinan silang tersebut terjadi sekitar 55.000 tahun yang lalu. Sebutan lintas spesies itu berlanjut sampai tahun 36.000 tahun yang lalu sebelum masehi dan menyumbang hampir 0,4 persen DNA Neandertal ke kelompok Sunghir.
Previous
Next Post »
Thanks for your comment