Spesies Sponge Baru Untuk Memantau Kesehatan Laut

 Spon laut dalam yang baru bisa memainkan peran utama dalam memantau kesehatan laut
Bintang laut dalam, Sponge berwarna putih kabur - diidentifikasi sebagai spesies baru, hidup disekitar batuan yang menjadi target penambangan laut
Perairan dalam di Pasifik Timur menyimpan harta karun yang tidak diduga: banyak biji berukuran batu yang mengandung logam berharga seperti mangan, kobalt dan tembaga. Ternyata, biji tersebut atau “nodul mangan” adalah rumah bagi sesuatu yang baik, itu adalah spesies spons yang belum pernah ada sebelumnya, para peneliti melaporkan secara online 24 September di Sistematika dan Keanekaragaman Hayati. Penghuni nodul yang baru ditemukan ini dapat membantu para ilmuwan memantau dampak pertambangan laut untuk masa depan.

Sedikit yang diketahui tentang kehidupan di kedalaman laut abyssal, 4.000 sampai 6.000 meter. Tapi prospek pertambangan di kedalaman itu sangat menggiurkan: Misalnya, Otoritas Dasar Laut Internasional United telah memberikan 16 kontrak eksplorasi untuk nodul mangan pertambangan.
Untuk melacak bagaimana pertambangan akan mempengaruhi ekosistem laut dalam dari waktu ke waktu, para ilmuwan sangat ingin menetapkan dasar dari keanekaragaman hayati yang ada di wilayah-wilayah seperti Zona Clarion-Clipperton (CCZ), sebuah wilayah di Samudra Pasifik bagian timur yang penuh dengan nodul.


Spesies spons yang baru ditemukan mungkin merupakan kunci untuk baseline tersebut. Zoologist Swee-Cheng Lim dari National University of Singapore dan rekannya meneliti sampel nodul mangan yang diambil dari CCZ pada tahun 2015 yang ditutupi oleh spons putih salju. Berdasarkan spikula bintang berbentuk spora yang tidak biasa - bagian kerangka yang mendukung jaringan lunak spons - tim menduga mereka menemukan spesies baru. Analisis DNA membenarkannya. Dijuluki Plenaster craigi, kedekatan spesies ini dengan nodul dapat menjadikannya petunjuk yang sempurna di tambang batu bara.
Previous
Next Post »
Thanks for your comment